Maraknya Peredaran Narkoba, Tim. Cobra Berhasil Ungkap Peredaran Pil Koplo

Pelaku pengedar pil koplo diamankan polisi
Lumajang, (DOC) - Maraknya, peredaran narkoba khususnya obat-obatan terlarang di Kabupaten Lumajang memang menjadi salah satu fokus utama Kapolres Lumajang agar segera diselesaikan akar permasalahannya.

Akhirnya, Tim Cobra Polres Lumajang berhasil menggagalkan beredarnya ribuan obat obatan terlarang dari tersangka bernama Samut bin Sahrul (21) warga Desa Tempeh Kidul Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang.

Tersangka ditangkap Tim Cobra Narkoba dirumahnya di Dusun Wonomerto Kidul, Desa Tempeh Kidul,  Kecamatan Tim Cobra unit Narkoba yang menangkap pelaku di rumahnya, pada  Rabu (25/9/2019) sekitar pukul 18.30 WIB

Dari tangan tersangka polisi berhasil mengamankan barang bukti sebanyak 2 kantong plastik yang berisi 1000 butir pil koplo berwarna putih dengan logo ‘Y’, 4 buah plastik klip yang berisi 96 butir pil koplo warna putig dengan logo ‘Y’, 1 buah plastik klip yang berisi 68 butir pil warna putih dengan logo 'Y', 53 linting rokok yang berisi 4 butir pil warna putih logo 'Y' dan 5 linting rokok yang berisi 4 butir pul warna putih dengan logo 'Y'.

"Dari penangkapan tersebut, total Tim Cobra berhasil mengamankan sebanyak 2.684 butir pil koplo siap edar," terang Kapolres Lumajang AKBP Muhammad Arsal Sahban.

Untuk mempertanggung jawabkan perbuatan nya, tersangka pun digelandang ke Mapolres Lumajang.

Lebih lanjut,  Lumajang AKBP DR Muhammad Arsal Sahban SH, SIK, MH, MM mengatakan akan terus menekan pelaku pengedar obat-obatan di wilayah hukum Polres Lumajang.

“Saya akan terus cari dan tangkap para pelaku obat-obatan terlarang ini. Indikasinya sangat jelas, jika mereka sudah kehabisan uang untuk membeli barang haram tersebut maka mereka akan melakukan segala cara untuk mendapatkan uang termasuk melakukan aksi begal," ungkapnya.

Dengan kemungkinan keterkaitan tersebut, "saya akan terus tabuh genderang perang terhadap peredaran Narkoba di wilayah hukum Polres Lumajang," Arsal.

 Selain itu, Kasat Reskoba Polres Lumajang AKP Ernowo SH yang juga memimpin penangkapan tersebut menerangkan bahwa pelaku dipastikan akan merasakan dingin nya jeruji besi cukup lama.

“Pelaku akan mendapatkan ancaman hukuman hingga 10 tahun penjara dan denda maksimal 1 Milyar Rupiah lantaran diketahui melanggar pasal 197 sub. 196 UURI No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan,"  terang Ernowo yang juga sebagai katim Cobra Unit Narkoba. (Mam) 

Posting Komentar

0 Komentar